Covid-19, Brasil, Presiden Brasil Jair Bolsonaro.

Bongkah.id – Presiden Brasil Jair Bolsonaro dinyatakan positif Covid-19. Kepala negara pertama di dunia yang terinfeksi corona itu memang terkenal meremehkan bahaya virus tersebut.

Sikap meremehkan Bolsonaro terhadap ancaman mematikan virus corona bisa dilihat dari tindakannya yang sangat terbuka. Misalnya, kKetika pandemi Brasil membengkak dalam beberapa bulan terakhir, Bolsonaro terus mendorong negaranya untuk menghentikan lockdown. Ia bahkan mengkritik upaya pemerintah daerah untuk memberantas virus dengan menerapkan protokol kesehatan seperti social distancing, karantina wilayah dan isolasi tempat.

“Hidup kita harus terus berjalan. Pekerjaan harus dijaga,” kata Bolsonaro dalam pidatonya saat awal pandemi Covid-19 menyerang Brasil di televisi dan radio nasional, 24 Maret 2020 lalu.

Bolsonaro beralasan, ancaman resesi ekonomi akibat lockdown dan efek samping dari ketakutan terhadap corona bisa lebih buruk dibanding virus itu sendiri. Ia dulu menganggap virus corona hanya seperti ‘flu biasa’.

Tak sampai di situ, Bolsonaro juga membatalkan putusan pengadilan yang memerintahkannya agar mengenakan topeng selama tampil di publik atau membayar denda sebagaimana sanksi yang dikenakan kepada warga negara Brasil pada umumnya.

Kepercayaan dirinya semakin meningkat setelah mengetahui tiga kali tes swab dan hasilnya negatif. Antara lain pada 12 Maret dan 17 Maret, usai melakukan pertemuan bilateral dengan Presiden AS Donald Trump di Florida. Padahal rombongan kepresidenan yang ikut dalam pertemuan itu dinyatakan positif.

Kini, setelah terkonfirmasi positif Covid-19, sikap Bolsonaro berubah drastis. Ia sendiri mengumumkan hasil tes swab terakhirnya di saluran TV Brasil, Selasa (7/7/2020) waktu setempat.

“Semua orang tahu bahwa itu akan mencapai sebagian besar populasi cepat atau lambat. Itu positif bagi saya,” katanya, merujuk pada tes Covid-19 yang diambilnya Senin.

Ia pun mulai menyadari kekeliruannya. Bolsonaro sebelumnya diketahui telah muncul di depan umum dan pada rapat umum tanpa masker wajah, bahkan memeluk pendukung.

“Saya harus mengakui, saya pikir saya sudah mendapatkannya lebih awal, mengingat aktivitas saya yang sangat dinamis di hadapan orang-orang. Dan saya dapat memberi tahu Anda lebih banyak, saya adalah Presiden dan saya di garis depan, saya tidak lari jauh dari tanggung jawab saya juga tidak menghindar dari orang-orang,” ungkap Bolsonaro seperti dikutip dari CNN, Selasa (7/7/2020).

“Karena kontak saya dengan orang-orang, saya pikir saya sudah mengontraknya dan tidak menyadarinya, seperti mayoritas populasi Brasil yang tertular virus, dan tidak tahu,” lanjutnya.

Presiden Brasil ini kemudian menceritakan kronologis dirinya dinyatakan positif Covid-19. Ia merasa terinfeksi corona setelah menghadiri acara peringatan 4 Juli dengan Duta Besar AS untuk Brasil Todd Chapman pada hari Sabtu.

Pada foto yang diposting ke halaman Facebook resmi Presiden, menunjukkan Bolsonaro tidak mengenakan topeng atau menjaga jarak aman. Dalam sebah foto, ia nampak berdiri di samping beberapa pejabat AS dan Brasil, termasuk Chapman, tidak ada yang mengenakan penutup wajah.

Sedangkan Chapman yang berdiri tepat di sebelah Bolsonaro melebarkan lengannya di sekitar presiden. Menteri luar negeri Brasil, Ernesto Araújo, digambarkan di sisi lain Bolsonaro.

Chapman juga berbagi gambar dirinya di sebelah Bolsonaro di akun Twitter resminya dengan cuitan “merasa terhormat” menerima presiden Brasil pada 4 Juli.

Sehari pasca pertemuan itu, Minggu (5/7/2020),  Bolsonaro mulai merasa tidak enak badan. Kemudian pada Senin (6/7/2020), kondisinya semakin memburuk dengan keluhan lelah dan sakit otot.

“Saya juga mengalami demam 38 derajat Celcius. Mengingat gejala-gejala itu, dokter presiden mengatakan ada kecurigaan terhadap Covid-19,” kata Bolsonaro. Ia pun pergi ke rumah sakit tempat pemindaian untuk membersihkan paru-paru.

Sebelumnya, Bolsonaro mengatakan bahwa ia telah dirawat dengan hydroxychloroquine dan azithromycin ketika sedang menunggu hasil tes Covid-19 keempat dalam empat bulan. Hydroxychloroquine, meskipun secara antusias didorong oleh Bolsonaro dan Presiden AS Donald Trump, belum terbukti sebagai pengobatan yang efektif untuk Covid-19.

Namun Bolsonaro memuji obat antimalaria yang kontroversial itu untuk kesehatannya pada Selasa. “Saya merasa sangat baik. Saya percaya bahwa cara mereka menggunakan hydroxychloroquine, efeknya langsung,” katanya.

Dia juga mengakui risiko yang mengancam jiwa yang ditimbulkan oleh virus yang sebelumnya dia anggap sebagai “flu kecil.” “Kami tahu kematian virus untuk orang-orang dari usia tertentu, seperti saya, di atas 65, serta bagi mereka yang memiliki penyakit penyerta, penyakit, masalah lain. Dalam kasus-kasus itu virus dapat menentukan dan menyebabkan kematian – semua orang tahu bahwa.”

Bolsonaro telah meyakinkan para pendukungnya pada hari Senin di luar istana kepresidenan di Brasília bahwa ia telah melakukan tes dan paru-parunya “bersih,” menyusul laporan media bahwa ia demam. Mengenakan topeng, ia memperingatkan orang-orang untuk tidak mendekatinya. “Anda tidak bisa terlalu dekat dengan saya, oke? Rekomendasi untuk semua orang,” katanya.

‘Saya pikir saya sudah mengontraknya’

Brasil merupakan negara kedua terbanyak kasus positif Covid-19 dan kematian akibat virus itu setelah Amerika Serikat. Lebih dari 65.000 orang telah meninggal karena virus di Brasil, menurut angka yang dirilis oleh kementerian kesehatan negara itu pada hari Senin, dan 1.623.284 kasus telah dikonfirmasi sejauh ini.

Tes Coronavirus tetap sulit didapat di negara itu dan beberapa ahli lokal mengatakan jumlah sebenarnya orang yang terinfeksi bisa 12 hingga 16 kali lebih tinggi.

Hasil positif minggu ini datang hanya beberapa hari setelah ia menghadiri acara peringatan 4 Juli dengan Duta Besar AS untuk Brasil, Todd Chapman. Menurut foto yang diposting ke halaman Facebook resmi Presiden, Bolsonaro berada di kediaman Duta Besar bersama Chapman untuk acara tersebut. (bid)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here