Perempuan warga Korea Selatan yang sedang fokus dan bersemangat mengurus jenazah. Foto: Reuters

Bongkah.id – Pemulasaraaan mayat yang dianggap sebagai pekerjaan mencekam justru diminati banyak perempuan di Korea Selatan. Terlebih, permintaan untuk pekerjaan mengurus jenazah sesuai gender semakin meningkat di Negeri Gingseng.

Sudut pandang gender terhadap peran perempuan di Korea Selatan semakin meluas hingga pekejaan pemulasaraan jenazah. Hal itu berjalan seiring dengan meningkatnya permintaan agar  jenazah perempuan diurus oleh petugas dari gender yang sama.

Tren ini muncul di tengah derasnya seruan untuk menindak tegas kekerasan dan pelecehan seksual pada perempuan. Termasuk serangkaian kejahatan lewat kamera tersembunyi, pornografi balas dendam dan jaringan online yang memeras perempuan agar membagikan gambar seksual mereka.

“Saya merasa tidak nyaman ketika teman sekelas saya dari jenis kelamin berbeda menyentuh tubuh saya, meskipun saya pakai baju lengkap. Saya pun tak mau mereka (laki-laki) menyentuh, membersihkan dan memakaikan tubuh saya yang tak berbusana ketika saya meninggal. Saya bertekad, itu harus sesama perempuan,” kata Park Se-jung, 19 tahun, yang belajar tata cara pengurusan jenazah.

Profesor bidang pengawetan jenazah dari Universitas Eulji di Seongnam Lee Jong-woo mengatakan, pada awal tahun 2000-an, sekitar satu-per-tiga murid pengurusan jenazah di Korea Selatan adalah perempuan. Namun sekarang jumlah murid perempuan di kelas sudah hampir 60 persen.

“Dengan ideologi  konfusianisme, kematian pada masa lalu dianggap sebuah hal tabu di Korea Selatan dan punya sudut pandang negatif apakah perempuan bisa menangani pekerjaan mengurus jenazah. Namun sudut pandang itu sekarang sudah berubah,” ujar Lee.

Perusahaan-perusahaan pemakaman mengaku banyak menerima permintaan agar jenazah anggota keluarga mereka diurus oleh petugas pengurus jenazah perempuan.

“Orang muda yang meninggal umumnya karena bunuh diri dan keluarga yang berduka, khususnya jika yang meninggal adalah perempuan, maka mereka merasa lebih nyaman jika yang mengurusinya petugas perempuan,” kata Park Bo-ram, Direktur sebuah perusahaan pemakaman.

Data perusahaan itu menyebutkan, angka bunuh diri di Korea Selatan salah satu yang tertinggi di dunia. Pada 2019, ada 24,6 kematian per 100 ribu orang. Jumlah itu lebih tinggi dibanding negara anggota OECD lainnya yang rata-rata 11.3.

Sepanjang 2019 itu, kematian di kalangan remaja Korea Selatan dan orang-orang di usia 20 tahun-an dan 30 tahun-an, tertinggi nomor satu. Pada tahun itu pula, lebih dari 4 ribu perempuan bunuh diri, diantaranya penyanyi muda perempuan Goo Hara dan Sulli. (ret/bid)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here