Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memimpin upacara Pelantikan dan Pengambilan Sumpah Jabatan Adhy Karyono sebagai Sekretaris Daerah Provinsi Jatim di Gedung Negara Grahadi, Jumat (15/7/2022).

Bongkah.id – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa akhirnya melantik Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jatim baru, Adhy Karyono. Mantan Kepala Biro Perencanaan Kementerian Sosial RI diminta langsung tancap gas demi mencapai target Indeks Kinerja Utama (IKU).

Adhy Karyono dilantik sebagai Sekdaprov Jatim berdasarkan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 79/TPA Tahun 2022 tentang pemberhentian dan pengangkatan dari dan dalam Jabatan Pimpinan Tinggi Madya (JPTM) di lingkungan Pemprov Jatim. Pelantikan dan Pengambilan Sumpah Jabatan dilaksanakan di Gedung Negara Grahadi, Jumat (15/7/2022).

ads

Dalam sambutannya, Gubernur Khofifah meminta kepada Adhy untuk segera gaspol dalam melaksanakan sejumlah pekerjaan yang sudah menunggunya. Antara lain merumuskan RAPBD Tahun 2023 yang harus segera dibahas bersama DPRD Prov Jatim..

Khofifah meminta Adhy bersama seluruh OPD dapat membangun sinergitas dengan maksimal. Terutama kesiapannya dalam membahas Rancangan APBD 2023 serta RKPD yang proses finalisasi terus dilakukan dengan Kemendagri.

“RAPBD 2023 harus nyambung dengan RPJMD dan nyambung dengan RKPD,” tegas Mantan Menteri Sosial tersebut.

Gubernur juga meminta Adhy untuk mengawal ketat tercapainya Indeks Kinerja Utama (IKU). Apalagi, capaian di Jatim selalu berada diatas target yang telah ditetapkan.

“Allhamdulillah, dari 11 IKU Prov Jatim selalu berada diatas target yang telah ditetapkan. Oleh karenanya, RPJMD harus menjadi acuan dalam program program strategis yang telah dibahas bersama jajaran DPRD Jatim,” terangnya.

Agar seluruh pekerjaan tuntas dan maksimal, Khofifah berpesan agar Adhy mampu mengelola orkestrasi tersebut dengan baik. Sekda, kata Khofifah, adalah dirigen sehingga wajib hukumnya membangun kolaborasi dan sinergitas dengan banyak elemen strategis.

“Jika diibaratkan marching band, setiap intansi memiliki keahlian di masing masing alat musik yang tujuan akhirnya memberikan percepatan kesejahteraan bagi masyarakat Jatim,” ungkapnya.

“Orkestrasi ini menjadi bagian penting dengan varian tugas, program yang akan memberikan signifikansi terhadap upaya percepatan kesejahteraan masyarakat Jawa Timur,” jelasnya.

Berbagai capaian prestasi pemprov Jawa Timur membuktikan bahwa kolaborasi dan sinergitas serta kerjasama semua pihak terbangun sangat luar biasa. Patnership yang dibangun dengan semua institusi strategis telah menjadi kekuatan dalam membangun Provinsi Jawa Timur.

Tak lupa, Khofifah menyebut bahwa kerjasama dengan perguruan tinggi dan media juga menjadi modal penting. Kesemuanya ini adalah bentuk kerjasama Pentahelix Approach. Pentahelix Approach menjadi hal yang penting untuk bekerja, bergerak dan berlari secara bersama maka orkestrasi menjadi hal yang sangat penting.

Usai pelantikan, Gubernur Khofifah bersama Wagub Emil Dardak langsung pemimpin rapat koordinasi dengan seluruh perangkat daerah. Tujuannya memperkenalkan semua kepala perangkat daerah beserta tupoksinya.

Sementara itu, Sekda Adhy Karyono menyampaikan bahwa akan senantiasa bekerja dan menjalankan amanah sebaik baiknya yang sesuai petunjuk dan arahan dari Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Timur.

Adhy menegaskan bahwa dirinya akan menjadi sosok yang cepat beradaptasi dan menyesuaikan irama yang telah terbentuk bersama Gubernur, Wakil Gubernur serta seluruh Kepala OPD selingkup Pemprov Jatim.

“Juga bersama seluruh stakeholder. Saya akan menjunung tinggi dan berpedoman pada amanah menjadi Sekda,” ucapnya

Lebih lanjut, dirinya juga akan menjalin kemitraan bersama seluruh stakeholder, Forkopimda, DPRD dan seluruh pihak terkait untuk mewujudkan RPJMD dan RKPD yang mensejahterahkan masyarakat Jatim.

“Mohon waktu untuk saya bisa beradaptasi. Harapannya dengan rakor yang akan diselenggarakan usai pelantikan  bisa mempercepat proses belajar saya,” tutupnya

Sebagai informasi, Adhy Karyono terpilih bedasarkan penilaian akhir dari Panitia Seleksi (Pansel) Jabatan Pimpinan Tinggi Madya (JPTM) setelah melewati seluruh tahapan seleksi mulai dari seleksi administrasi sampai wawancara. Dia menduduki kursi Sekdaprov yang sudah berbulan-bulan kosong setelah ditinggalkan Heru Tjahjono.

Baca: Ini Tiga Calon Sekdaprov Jatim Lolos Seleksi, Dikirim ke Mendagri dan Tim Penilai Akhir

Pada kesempatan itu, juga dilakukan serah terima jabatan dan Pakta Integritas yang dilanjutkan dengan penyerahan memori jabatan dari Pj. Sekdaprov Jatim Wahid Wahyudi kepada Sekdaprov Jatim Adhy Karyono. Turut hadir menjadi saksi pelantikan, Deputi Bidang Pengawasan dan Pengendalian Kepegawaian BKN RI Dr. Otok Kuswandaru dan Staf Ahli Bidang Administrasi Negara Kemenpan RB Dr. Herman.

Juga, tampak hadir dari pimpinan DPRD Jatim, Pangdam V Brawijaya, Wakapolda Jatim, Wakajati Jatim dan seluruh Kepala OPD Prov. Jatim, para Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta, Kantor Perwakilan Bank Indonesia, OJK dan unsur organisasi masyarakat. (bid)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini