PRESIDEN Joko Widodo saat meneken sebuah Perpres di Istana Merdeka, Jakarta Pusat.

bongkah.id ‐‐ Investasi minuman keras (miras) resmi diharamkan Indonesia, yang mayoritas penduduknya beragama Islam. Agama yang mengharamkan minuman khamer (red. Memabukkan). Kepastian hukum tersebut tercantum sikap Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 49 Tahun 2021 tentang Perubahan Atas Perpres Nomor 10 Tahun 2021 terkait Bidang Usaha Penanaman Modal.

Penerbitan Perpres anti miras tersebut merupakan proyeksi dari keputusan Jokowi mencabut lampiran perpres pembukaan investasi baru industri minuman keras yang mengandung alkohol dalam konferensi pers, Selasa (2/3/2021) silam

ads

Sebagaimana dikutip dari Perpres Anti Miras itu disebutkan, “Dalam rangka pembatasan pelaksanaan penanaman modal serta pengendalian dan pengawasan minuman yang mengandung alkohol, perlu dilakukan perubahan Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2021 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal”.

Tidak hanya itu, dalam Perpres Nomor 19/2021 itu tercantum ketentuan baru pada Pasal 2 tentang penghapusan investasi miras mengandung alkohol, minuman mengandung alkohol anggur, dan minuman mengandung malt.

“Bidang usaha yang dinyatakan tertutup untuk penanaman modal adalah industri minuman keras mengandung alkohol (KBLI 11010), industri minuman mengandung alkohol anggur (KBLI 11020), dan industri minuman mengandung malt (KBLI 11031),” demikian bunyi aturan tersebut, Selasa (8/6/2021).

Selain itu, bidang usaha tertutup adalah bidang usaha untuk kegiatan yang hanya dapat dilakukan oleh pemerintah pusat adalah kegiatan yang bersifat pelayanan atau dalam rangka pertahanan dan keamanan bersifat strategi dan tidak dapat dilakukan atau dikerjasamakan dengan pihak lainnya. Kendati demikian, pemerintah membuka investasi untuk bidang usaha terbuka atau bidang usaha yang bersifat komersil.

Sebelumnya, Jokowi telah mencabut izin investasi miras atau minuman beralkohol. Namun, pemerintah belum menuangkannya dalam aturan resmi. Pencabutan izin investasi miras itu, setelah mendengar masukan dari beberapa kelompok masyarakat, seperti ulama dan organisasi masyarakat (ormas), dan lainnya.

“Setelah menerima masukan-masukan dari ulama-ulama, MUI, NU, Muhammadiyah, dan organisasi masyarakat (ormas) serta tokoh-tokoh agama yang lain, saya sampaikan lampiran perpres pembukaan investasi baru industri minuman keras yang mengandung alkohol saya nyatakan dicabut,” ucap Jokowi dalam konferensi pers, Selasa (2/3/2021) silam.

Sebagaimana diketahui izin investasi miras itu tertuang dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 10 Tahun 2021 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal. Aturan itu membuka keran investasi bagi 14 sektor yang tadinya tertutup untuk penanaman modal, termasuk di dalamnya investasi pada usaha miras.

Namun, investor sektor miras diwajibkan mematuhi dua persyaratan. Pertama, penanaman modal baru dapat dilakukan di Provinsi, yaitu Bali, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Utara, dan Papua dengan memperhatikan budaya dan kearifan lokal setempat. Kedua, penanaman modal di luar provinsi tersebut, maka harus mendapat ketetapan dari Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) berdasarkan usulan gubernur.

Akan tetapi, izin investasi miras tersebut menuai penolakan dari sejumlah tokoh, ormas Islam, dan ormas pemuda. Bersumber dari penolakan tersebut, maka Jokowi pun mencabut lampiran perpres pembukaan investasi baru industri minuman keras yang mengandung alkohol. (bid-03)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini